Digital Marketing

8 Cara Keren Menggunakan Video dalam Pemasaran Email

Pagi ini, seperti biasa, saya memulai hari saya dengan memeriksa email saya.

Meskipun proses ini biasanya tidak membuat saya bersemangat dan hanya metode saya untuk bangun, saya menemukan baris subjek yang membuat jantung saya berdebar-debar:

Contoh video di baris subjek.

Mengetahui bahwa saya akan memulai hari saya dengan video musik baru dari salah satu band favorit saya membuat saya tersenyum. Itu juga membuat saya merasa dihargai sebagai pelanggan email label rekaman mereka – hanya dengan satu video, Catatan Subjek Spesialis memperkuat hubungan konsumen yang saya miliki dengan mereka.

Unduh Sekarang: Template Perencanaan Pemasaran Email

Inilah sebabnya mengapa pemasaran email video adalah strategi yang efektif. Dengan embed dan subject line yang sederhana, Anda dapat membangun hubungan yang lebih kuat dengan pelanggan, menghasilkan prospek, dan memperkuat konten di balik merek Anda.

Mari kita bicara lebih banyak tentang itu.

Apa itu pemasaran email video?

Pemasaran email video hanya memasukkan video dalam pemasaran email. Jika Anda tidak yakin tentang cara melakukannya, kami memiliki cara cepat untuk memposting sini.

Karena video adalah media yang sangat populer dalam pemasaran, (pada kenyataannya, 83% pemasar merasa pentingnya hanya tumbuh) memasukkannya dalam pemasaran email Anda dapat melibatkan pelanggan Anda dan meningkatkan konversi Anda.

Selain itu, apakah Anda tahu itu 80% bisnis menggunakan video dalam upaya pemasaran mereka? Ini mungkin karena implementasi video hasil yang diberikan kepada mereka. Meskipun menggunakan video dalam email bisa tampak seperti topik yang tabu, ini bisa sangat efektif.

Dengan menggunakan video, Anda dapat memanfaatkan imajinasi audiens yang menyerap informasi secara visual – terkadang teks tidak cukup. Dengan video, Anda memiliki kesempatan untuk membuat topik yang padat menjadi lebih menarik bagi audiens Anda.

Selanjutnya, mari kita bahas tentang cara Anda dapat menggunakannya dalam kampanye email Anda berikutnya.

Bagaimana Menggunakan Video dalam Pemasaran Email

Video dapat secara dramatis meningkatkan rasio klik-tayang (RKT).

Misalnya, perusahaan perangkat lunak B2B Igloo Software memutuskan untuk memamerkan budaya tempat kerja mereka dengan membuat 200 video dalam tiga bulan untuk konten email di masa mendatang. Pendekatan ini menggandakan RKT mereka.

Ini adalah salah satu cara untuk menggunakan video dalam pemasaran email – tunjukkan merek Anda di email dan gunakan untuk meningkatkan RKT. Kami memiliki enam lagi, yang akan kami jelajahi sekarang.

1. Gunakan video sebagai konten bonus untuk menyenangkan pelanggan Anda.

Pertimbangkan untuk menggunakan email untuk memberikan konten bonus kepada pelanggan. Pelanggan email kemungkinan besar untuk menikmati berbagai konten Anda, jadi berusaha lebih keras dengan bonus kejutan dapat menyenangkan audiens Anda.

Misalnya, jika Anda membagikan buletin mingguan tentang konten Instagram, Anda dapat menambahkan tautan untuk akses awal ke webinar langsung yang Anda hosting tentang Instagram Stories di akhir bulan. Dengan begitu, Anda dapat membangun minat untuk acara tersebut, terus memberi tahu pelanggan tentang hal-hal yang terjadi dalam perusahaan Anda, dan memberi mereka insentif untuk terus memeriksa email Anda.

Atau, Anda dapat menggunakan email untuk mendidik pelanggan tentang nilai-nilai yang paling penting bagi bisnis Anda.

Patagonia sering kali menyertakan video dalam email terkait produk untuk menceritakan kisah dari mana materi produk mereka berasal. Karena Patagonia menghargai lingkungan dan mendukung bisnis lokal, masuk akal jika mereka memfokuskan konten mereka untuk menyoroti kedua inisiatif ini.

Dalam video di bawah ini, misalnya, Patagonia menyertakan tautan ke beberapa produk yang dibuat dari rami, bersama dengan video sebuah pertanian di Kentucky yang menumbuhkan ganja, yang membantu meregenerasi lapisan tanah atas yang rusak:

video patagonia di email

Email tersebut membantu mendidik pelanggan Patagonia tentang pentingnya membeli produk yang terbuat dari bahan alami – dan meskipun dapat membantu mendorong pelanggan untuk membeli, itu bukan satu-satunya dampak video tersebut. Sebagai konten yang berdiri sendiri, ini juga merupakan alat pendidikan untuk menyoroti misi Patagonia yang lebih dalam: mendukung bisnis lokal dan membuat dampak positif bagi planet ini.

2. Jadikan email pengalaman yang lebih pribadi.

Apakah Anda memiliki backlog konten video di situs Anda? Pertimbangkan untuk menggunakannya untuk keuntungan Anda dan mengirim email yang dipersonalisasi.

Misalnya, seseorang menonton sebagian video di situs web Anda yang tidak mereka selesaikan, dan Anda memperhatikan bahwa ini adalah pola saat menganalisis data situs web Anda. MarketoRumusnya adalah secara otomatis mengirim video itu dalam email untuk mengingatkan pengguna agar menyelesaikannya.

Dengan melakukan ini, Vidyard melaporkan Marketo menaikkan CTR mereka lebih dari 144% karena personalisasi email tersebut. Jika saya dikirimi video yang ingin saya selesaikan di email, saya pasti akan membukanya untuk menyelesaikan video itu. Saya juga merasa sangat penting bagi perusahaan sebagai pelanggan.

Dari perspektif bisnis, ini berarti lebih banyak klik untuk Anda, hubungan yang lebih baik dengan pelanggan, dan lebih banyak penayangan video.

3. Tampilkan budaya perusahaan dengan video.

Jika Anda kesulitan memikirkan ide out-of-the-box untuk konten email yang menunjukkan kepribadian perusahaan, pertimbangkan untuk mengunjungi YouTube.

Ya, Anda membacanya dengan benar: YouTube.

Cara apa yang lebih baik untuk menunjukkan kepada pelanggan budaya di perusahaan Anda selain langsung ke sumbernya? Mari kita lihat email ini dari Etsy menggambarkan:

video etsy di email tentang produk perawatan rambutEmail ini menyematkan video sederhana dari Pakar Tren Etsy dalam rutinitas perawatan rambut langkah demi langkah.

Mengintip bagaimana karyawan Etsy menggunakan produk rambut Etsy dalam rutinitas sehari-hari menambah rasa kenormalan dan keterkaitan dengan perusahaan. Saya melihat orang-orang di balik email pemasaran, dan yang saya lihat adalah karyawan yang sama seperti saya.

Pemasaran email tidak harus menunjukkan produk secara mencolok. Terkadang, Anda dapat mempromosikan produk Anda secara halus dalam tampilan budaya perusahaan. Cobalah bereksperimen dengan campuran konten yang dapat dilihat publik untuk mempromosikan merek Anda, seperti Etsy.

Misalnya, Anda ingin memberi perhatian pada alat metrik periklanan baru yang baru saja Anda luncurkan. Anda dapat mempertimbangkan meminta tim pemasaran Anda untuk merekam video pendek tentang nilai harian produk. Kemudian, Anda dapat menyematkan halaman produk di thumbnail video. (Pertimbangkan untuk memberi tahu karyawan bahwa tanggapan mereka mungkin merupakan bagian dari email pemasaran).

4. Umumkan acara dengan video.

Jika perusahaan Anda menyelenggarakan acara, baik internal maupun eksternal, rekam video acara tersebut sebagai rekap untuk mengirim pelanggan. Dengan cara ini, Anda dapat memberi pelanggan gambaran tentang bagaimana merek Anda bekerja dalam tindakan dan membangun minat pada acara perusahaan Anda secara keseluruhan.

Misalnya, apakah Anda menyelenggarakan atau berpartisipasi dalam mixer industri triwulanan? Coba sertakan video dalam email tentang yang terbaru, bersama dengan CTA bagi pelanggan untuk mempelajari lebih lanjut tentang video berikutnya. Video tersebut juga dapat berfungsi sebagai bukti sosial bahwa acara ini dihadiri banyak orang dan informatif bagi orang lain di industri Anda.

5. Umumkan lini produk atau luncurkan dengan video.

Pengakuan: Saya seorang sedikit terobsesi dengan perusahaan makeup, Make Up For Ever.

Salah satu aspek favorit saya? Bagaimana Make Up For Ever menyertakan influencer yang menguji produk baru di email mereka – lihat nyata Para wanita yang mencoba produk makeup baru dapat membantu saya menentukan produk mana yang paling saya sukai.

buat email selamanya dengan menyertakan video

Jika Anda meluncurkan produk baru di kuartal mendatang, mungkin ide yang baik untuk memasukkan pelanggan email dalam fase pra-peluncuran. Misalnya, jika Anda meluncurkan bot aliran obrolan sebagai bagian dari pembaruan CRM, beri tahu pelanggan email terlebih dahulu. Dengan begitu, pelanggan yang berdedikasi dapat mengungkapkan minat mereka pada produk dan membawanya pemasaran dari mulut ke mulut.

6. Kirim buletin dengan video.

Jika Anda memberi pelanggan buletin terjadwal tanpa video, Anda ketinggalan! Ada banyak cara untuk memasukkan video ke dalam buletin sehingga bisa efektif. Bisnis dengan banyak video bisa mendapatkan keuntungan dari penyematan video buletin sehingga pelanggan dapat mengejar konten yang mungkin mereka lewatkan – terutama jika pelanggan Anda lebih suka menonton daripada membaca.

Cara lain untuk menggunakan video dalam buletin adalah mengumpulkan video populer di industri Anda. Jika perusahaan Anda tidak membuat banyak video, ini adalah kesempatan yang bagus untuk Anda. Alternatifnya, jika anggota tim Anda tertarik dengan jadwal video rutin, cobalah merekam kumpulan konten mingguan dalam bentuk video.

Misalnya, jika ada iklan yang mengguncang industri Anda baru-baru ini, sertakan video itu di buletin Anda dengan entri blog terkait tentang pemikiran Anda untuk meningkatkan lalu lintas di blog Anda.

7. Pindahkan prospek di sepanjang perjalanan pelanggan mereka.

Pemasaran email tidak hanya terbatas pada pelanggan setia – Anda juga dapat menggunakannya untuk memelihara prospek. Cukup gunakan alur kerja di CRM Anda untuk mengotomatiskan video yang akan menggerakkan mereka di sepanjang perjalanan pelanggan. Ini berfungsi dengan formulir yang dapat Anda tambahkan langsung ke video itu.

Formulir ini mungkin memberi tim penjualan Anda cukup informasi untuk ditindaklanjuti dengan pelanggan yang tertarik. Atau, berikan kesempatan kepada prospek untuk menonton kursus kilat terbaru Anda dalam membangun tautan SEO – dengan imbalan bidang formulir yang telah diisi, tentu saja.

Jika saat ini Anda sedang berpikir, “Saya bukan ahli teknologi, bagaimana saya melakukannya?”jangan khawatir. Integrasi HubSpot dengan Wistia memudahkan untuk menambahkan widget ini ke email pemasaran Anda. Periksa dengan perangkat lunak CRM Anda untuk melihat apakah ia menawarkan sesuatu yang serupa.

wistia-Dec-16-2020-02-02-42-29-PMSumber Gambar

Dengan integrasi ini, Anda dapat menambahkan formulir HubSpot ke dalam video Wistia untuk keterlibatan yang lebih tinggi. Jika seorang prospek mengkonversi dalam video, data penayangan mereka akan disinkronkan dengan catatan kontak mereka. Ini dapat berguna untuk penelitian pelanggan di masa mendatang dengan kampanye pemasaran video.

Pikirkan tentang uji coba kampanye pemasaran email video untuk konversi. Jika Anda mengunduh data tampilan, Anda dapat melihat cara mengubah konten video untuk lebih menyenangkan pelanggan Anda.

8. Sertakan video di baris subjek email.

Pemformatan sangat penting dalam email dan dimulai dengan garis subjek. Sebagai konsumen, jika saya melihat email dengan emoji di baris subjek, saya langsung lebih tertarik dengan email tersebut karena emoji lebih menarik bagi saya dan merasa lebih mengundang.

Coba sertakan “Video” atau emoji yang sesuai di baris subjek Anda untuk menarik pelanggan agar membukanya. Anda mungkin ingin menguji A / B berbagai baris subjek di awal untuk mengetahui apa yang disukai pembaca Anda.

Kiat pemformatan penting lainnya adalah menyematkan video di email di tempat yang membuat pembaca tetap tertarik. Menempatkan video di awal email adalah ide yang bagus, tetapi menempatkannya di dekat akhir mengundang pembaca untuk terus membaca untuk lebih memahami video.

Video adalah cara yang luar biasa untuk melibatkan pelanggan, lama dan baru. Saya baru saja menerima yang baru di kotak masuk saya, dan saya akan memprioritaskannya daripada email lain. Jika kedengarannya sangat sibuk untuk membuat video baru untuk kampanye email, pertimbangkan untuk menggunakan video yang sudah Anda miliki. Anda mungkin dapat mengubahnya menjadi konten yang bagus untuk audiens Anda.

Ajakan bertindak baru


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button