Digital Marketing

7 Contoh Influencer Marketing di YouTube

Di tahun 2019 MediaKix melaporkan, 71% pemasar setuju bahwa kualitas pelanggan atau lalu lintas dari pemasaran influencer lebih baik daripada saluran pemasaran lainnya. Jadi, kita tahu pemasaran influencer bisa menjadi strategi pemasaran yang sangat menguntungkan.

Jika Anda telah berpikir untuk menggunakan taktik ini tetapi tidak yakin harus mulai dari mana, pertimbangkan YouTube.

Tidak seperti platform lain yang biasanya dibatasi oleh waktu (pikirkan TIK tok dan Instagram), YouTube merayakan konten berdurasi panjang. Ini menciptakan ruang bagi influencer untuk mendalami topik dan memberikan ulasan mendetail tentang produk dan layanan.

Di luar itu, tingkat keterlibatan di YouTube adalah yang tertinggi jika dibandingkan dengan Instagram, Facebook, dan Twitter, menurut a Laporan Influencer Marketing Hub 2020.

Sekarang konsumen sudah beralih lebih banyak ke YouTube untuk meningkatkan konten, ini memberi merek peluang besar untuk memanfaatkan kekuatan influencer di platform yang dikenal dengan keterlibatan tinggi.

Jadi, jenis video apa yang dapat digunakan oleh influencer dan merek untuk berkolaborasi? Mari kita lihat tujuh contoh.

1. Vlog Hari-dalam-Kehidupan

Salah satu cara paling alami yang digunakan influencer produk bersponsor ke dalam video YouTube mereka melalui vlog sehari-hari.

Biasanya dilakukan dengan video rutin pagi atau harian, influencer akan mengajak pemirsa menjalani hari mereka dan menyebutkan produk atau layanan sebagai bagian dari ritual mereka.

Dalam video ini, Natalie Barbu mengajak penontonnya mengintip rutinitas hariannya, menekankan proses perencanaannya. Dia membahas manfaat perangkat lunak seperti Asana dan Google Kalender, dan di tengah videonya, pada tanda 9:03, dia memperkenalkan Skillshare.

Apa yang efektif dari gaya integrasi produk ini adalah bahwa gaya tersebut secara organik cocok dengan konten influencer. Beberapa iklan bisa sangat menggelegar dan mengganggu pengalaman pengguna, yang dapat menyebabkan iklan terlewat dan video berpaling.

Judul video menetapkan ekspektasi bahwa fokus video akan direncanakan. Jadi, ketika Barbu memperkenalkan Skillshare sebagai platform untuk mempelajari keterampilan baru (termasuk cara menggunakan Asana untuk perencanaan), ini adalah transisi yang mulus.

Pendekatan lain yang digunakan influencer adalah menyebutkan sponsor di akhir video.

Video ini menunjukkan influencer, Mayuko, menunjukkan versinya tentang hari kerja yang produktif. Menjelang akhir video (pada tanda 7:08), dia berterima kasih kepada merek, Nord VPN, untuk mensponsori video dan menyajikan manfaat menggunakan perangkat lunak.

Dengan metode ini, ada risiko beberapa penonton mungkin tidak bertahan untuk mendengar lebih banyak tentang sponsor, mengingat tingkat keterlibatan turun menjelang akhir video. Namun, sponsor disebutkan di awal video dan di kotak deskripsi, memberikan kesempatan tambahan bagi pemirsa untuk mempelajari lebih lanjut tentang merek.

2. Haul

Video hasil belanja dan unboxing adalah beberapa video paling populer di YouTube di antara para influencer mode dan gaya hidup. Mereka juga bisa menjadi cara yang efektif untuk menampilkan produk bersponsor.

Yang hebat dari jenis video ini adalah tidak memerlukan influencer untuk mendedikasikan seluruh video untuk satu produk, melainkan menyertakan produk itu dalam kategori yang lebih luas.

Dalam video ini, Influencer Patricia Otegwu yang berbasis di Inggris, yang dikenal sebagai Patricia Bright di salurannya, membahas berbagai macam barang mewah yang cocok untuk musim gugur.

Dia memulai video dengan membingkai pentingnya “perlakukan dirimu sendiri“. Dia kemudian memeriksa beberapa item, menjelaskan alasan di balik setiap pembelian. Pada tanda 5:01, dia memperkenalkan produk dari Lily Silk, yang sangat cocok dengan tema video.

Selain itu, menyebutkan produk di paruh pertama video memberikan peluang yang lebih baik bagi merek untuk menjangkau lebih banyak pemirsa.

3. Tutorial Di Balik Layar

Peluang lain untuk integrasi produk yang mulus ada di konten di belakang layar.

Dalam video ini, ilusionis YouTube populer, Zack King, menjelaskan kepada penonton tentang beberapa ilusinya. Jadi, bagaimana tepatnya Google cocok dengan ini?

Nah, King pertama kali menggunakan Google Meet dan ilusi TV langsung yang keren untuk memperkenalkan segmen ruang konferensinya pada tanda 1:59. Karena platform Google mempromosikan rapat konferensi virtual, ini adalah sentuhan yang bagus dan halus.

Kemudian pada tanda 3:53, dia memperkenalkan Pengelola Kata Sandi Google aplikasi untuk beralih ke trik berikutnya. Ini adalah contoh seberapa cepat dan efisien Anda dapat menyorot konten bersponsor tanpa mengganggu tujuan utama video.

4. How-Tos

Menjelaskan kepada pemirsa bagaimana melakukan sesuatu adalah satu hal. Menggunakan alat yang akan membantu mereka melakukannya adalah cara lain. Merek dan influencer sering menggunakan pendekatan ini untuk memperkenalkan lini produk baru kepada publik.

Dalam contoh yang sangat meta, Sean Cannell, dari saluran populer Video Influencers, memberikan tip kepada pemirsa tentang cara mendapatkan sponsor di YouTube menggunakan produk bersponsor, FameBit.

FameBit, baru-baru ini diganti namanya menjadi YouTube BrandConnect, membantu menghubungkan merek dengan influencer, dan sebaliknya. Dengan pemikiran tersebut, saluran – dan penayangannya – kemungkinan besar sangat selaras dengan produk bersponsor.

Cannell melakukan tinjauan singkat tentang fitur-fitur utama platform dan menghabiskan sisa video untuk merinci pengalaman pribadinya dengan produk. Ulasan ini adalah contoh yang bagus dari bukti sosial, karena hal itu sering kali membawa nilai lebih daripada gambaran umum produk sederhana.

5. Sketsa Komedi

Orang suka tertawa, dan beberapa merek suka GEICO, ahli dalam mengubah topik masam menjadi iklan lucu yang meninggalkan kesan.

Dalam video ini, komedian influencer Caleb Glass, dari CalebCity, membuat sketsa lucu di mana dia meminta seorang paranormal untuk membuktikan kemampuan mereka dengan menebak apa yang dia makan hari itu. Jika paranormal mendapatkan jawaban yang benar, dia setuju untuk menugaskan paranormal untuk menemukan warisan tersembunyi dan membagi uang dengan mereka.

Di sinilah semuanya menjadi baik. Paranormal menebak semua bahan yang tepat tetapi berasumsi bahwa hidangan yang bagus harus dimasak oleh koki. Glass membanting produk bersponsor, Makan Makanan, di atas meja dan memberi tahu psikis bahwa mereka salah karena hidangan disiapkan di microwave. Pertandingan seru terjadi dan video diakhiri dengan tampilan produk.

Inilah alasan mengapa video ini berhasil: Video ini memainkan gagasan bahwa makanan microwave tidak bisa lezat dalam konteks sesuatu yang sama sekali berbeda. Merek dengan ceria identitas mendapatkan keuntungan besar dari penggunaan influencer komedi untuk mempromosikan produk mereka.

6. Unboxing Produk dan Review

Tidak ada yang memberi saya kegembiraan sebesar menerima produk baru melalui pos dan membukanya.

Sepertinya banyak dari kita yang memiliki sifat itu, karena video unboxing adalah video yang sangat populer di YouTube. Dalam gaya video ini, pemirsa hidup secara perwakilan melalui influencer saat mereka membuka kotak produk dan menjelajahi fiturnya.

Keberhasilan pendekatan ini terletak pada kemampuan untuk menarik pemirsa pada atau mendekati tahap pengambilan keputusan.

Kapan PlayStation merilis PS5 baru, merek tersebut berkolaborasi dengan Justine Ezarik dari iJustine, seorang influencer teknologi, perjalanan, dan game di YouTube, untuk video ini. Seringkali, merek akan mengirim produk gratis kepada influencer dengan imbalan video unboxing dan / atau ulasan jujur ​​di platform mereka.

Dengan sebagian besar saluran Ezarik yang berfokus pada teknologi game, pelanggannya kemungkinan besar sesuai dengan target pasar PlayStation dan menjadikannya influencer yang ideal untuk mempromosikan produk baru ini. Dalam video tersebut, dia mengomentari tampilan futuristik produk dan pengontrol ringan sambil menambahkan rekaman B-roll untuk bidikan close-up PS5.

Ada banyak cara untuk menggunakan jenis pemasaran ini di YouTube. Merek yang harus diprioritaskan saat mempertimbangkan seorang influencer adalah apakah merek dan nilai-nilai influencer tersebut selaras dengan milik mereka. Kedua, untuk menghasilkan kampanye pemasaran influencer yang mengonversi, penting juga agar audiens influencer menyesuaikan persona pengguna merek.

Ajakan bertindak baru


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button