Digital Marketing

6 Mempekerjakan Manajer Menimbang

Pencarian pekerjaan modern sangat kompetitif, dan teknologi telah mempermudah resume dan lamaran pekerjaan Anda untuk diabaikan dan dibuang bahkan sebelum Anda datang ke wawancara.

Untungnya, teknologi adalah juga di sini untuk membantu. Tidak ada lagi template tentang cara melamar pekerjaan — Anda dapat menggunakan media sosial, situs web, dan bahkan kampanye interaktif untuk membuat nama Anda diperhatikan oleh perekrut.

Satu format resume yang mungkin belum Anda pertimbangkan? Infografis. Infografis yang sangat menarik dan menarik secara visual yang menjelaskan keterampilan dan kualifikasi Anda dapat membantu Anda menonjol di antara orang banyak dan berfungsi sebagai contoh pekerjaan saat melamar pekerjaan.→ Unduh Sekarang: 15 Template Infografis Gratis

Penting untuk dicatat bahwa resume infografis tidak akan sesuai untuk semua lamaran pekerjaan. Jika Anda mengirimkan resume dalam format ini melalui sistem otomatis, Anda dapat mendiskualifikasi diri sendiri jika teknologi tidak dapat membaca informasi visual, jadi sebaiknya ikuti format yang ditentukan oleh postingan lowongan.

Selain itu, sementara resume infografis mungkin merupakan ide yang baik untuk peran yang lebih terkait dengan desain, kemungkinan itu bukan ide yang baik untuk sebagian besar peran non-desain. Di sini, kita akan mengeksplorasi apa yang enam manajer perekrutan katakan tentang resume infografis — plus, cara membuatnya untuk Anda sendiri.

Cara Membuat Resume Infografis

1. Mulailah dengan struktur yang baik.

Anda akan ingin memulai dengan mencari tahu alat mana yang akan Anda gunakan untuk membuat infografis Anda. Anda dapat memilih untuk membuatnya di Powerpoint, atau menggunakan templat resume infografis yang sudah dibuat sebelumnya di situs web desain seperti kanvas atau balas dendam.

Setelah Anda memilih alat Anda, Anda akan ingin mengidentifikasi struktur yang baik. Apakah Anda ingin nama Anda dan deskripsi pembukaan singkat di atas? Apakah Anda lebih suka menempatkan bagian Pendidikan di awal, atau di akhir? Apakah Anda akan memasukkan posisi sebelumnya, atau fokus hanya pada posisi saat ini?

Selain itu, Anda mungkin ingin mencari tahu apakah Anda akan lebih fokus pada ikon dan gambar, atau data.

Misalnya, lihat perbedaan antara kedua Venngage ini template resume infografis:

Template untuk resume infografisTemplate untuk resume infografis

Dalam contoh Kyle Fisher pertama, Anda akan melihat dia menyusunnya sehingga ada banyak ruang putih; dia juga menyoroti keterampilan kreatif dan perangkat lunak, dan meninggalkan ruang untuk hobi.

Dalam contoh Linda Jackson kedua, di sisi lain, Anda akan melihat keterampilan teknis dan pelatihan pendidikan mengambil sebagian besar ruang di resume, bersama dengan pengalaman kerja di bagian bawah.

Saat membandingkan kedua resume infografis ini, Anda akan melihat strukturnya sangat berbeda. Demikian pula, pertimbangkan peran yang Anda lamar dan informasi mana yang penting untuk ditunjukkan di resume Anda yang berkaitan dengan peran tersebut — dan yang dapat Anda lewati.

2. Catat semua yang ingin Anda sertakan dalam resume infografis Anda.

Setelah Anda memilih struktur, tarik resume yang ada dan catat semua yang ingin Anda transfer ke resume infografis.

Misalnya, jika Anda ingin resume infografis Anda menjadi data-berat, tuliskan beberapa metrik utama yang terkait dengan peran Anda saat ini, seperti “pertumbuhan 43% YoY” atau “peningkatan MRR 12%”. Lebih mudah untuk mendesain resume infografis Anda setelah Anda tahu apa yang perlu Anda sertakan.

3. Pilih skema warna yang bagus.

Skema warna yang kohesif adalah komponen penting dari setiap desain yang bagus, dan ini tidak terkecuali. Pertimbangkan untuk menggunakan warna yang bersih dan saling melengkapi — seperti putih, hitam, dan oranye, atau kuning dan biru tua — untuk membantu resume Anda menonjol tanpa menjadi terlalu mengganggu.

4. Memiliki pembuka yang kuat.

Ini adalah praktik terbaik untuk semua lanjut, tetapi khususnya untuk infografis, Anda sebaiknya memulai dengan pembuka yang bagus dan kuat. Dalam contoh di bawah, misalnya, saya mencantumkan: “Lulusan Elon yang bersemangat, kreatif, dan bersemangat dengan pengalaman kepemimpinan dan keterampilan komunikasi yang kuat.”

Pada akhirnya, pembuka Anda adalah proposisi nilai Anda — apa yang akan kamu membawa peran yang tidak dapat ditemukan oleh manajer perekrutan di tempat lain?

5. Gunakan prinsip desain yang baik.

Terakhir, resume infografis harus menggunakan prinsip desain yang sama dengan yang lainnya.

Ini termasuk:

  • Membuat keseimbangan, baik menggunakan desain simetris atau asimetris.
  • Memanfaatkan kontras untuk menonjolkan elemen tertentu.
  • Menggunakan gerakan untuk membuat narasi dan memberikan pengalaman pengguna berkualitas tinggi.
  • Pastikan ada kesatuan dalam desain Anda — yaitu elemen komposisi Anda sesuai.

Melihat Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Prinsip dan Jenis Desain untuk informasi tambahan mengenai prinsip-prinsip desain.

6 Opini Manajer Perekrutan tentang Resume Infografis

Untuk mengeksplorasi kapan — jika pernah — resume infografis adalah ide yang bagus, saya menghubungi beberapa perekrut HubSpot untuk mendapatkan pendapat mereka.

Kenny Nestle, seorang Perekrut G&A HubSpot, mengatakan kepada saya: “Saya pribadi menyukai resume infografis. Ini berbeda dan menonjol dari resume khas Anda, dan mudah dilihat.”

Nestle menambahkan, “Saya memiliki grafik yang dibagikan kandidat tentang jenis peran yang mereka dukung, serta metrik yang terkait dengan peran mereka saat ini.”

Devon Brown, Manajer Perekrutan Eksekutif di HubSpot, menggemakan perspektif Nestle, mengatakan kepada saya, “Saya suka ketika kandidat menggunakan infografis sebagai kesempatan untuk menonjolkan kemampuan kreatif atau desain mereka.”

Namun, dia mendesak kandidat untuk memastikan desain mereka bersih dan mudah dicerna. “Itu harus diformat dengan cara yang membuatnya hanya semudah membaca resume biasa,” saran Brown. “Aliran informasi, dan cara penyajiannya, sangat penting jika seorang kandidat memilih untuk menempuh rute ini.”

Tidak setiap perekrut merasa bahwa infografis adalah ide yang bagus. Perekrut Teknis Sarah Magner, misalnya, mengatakan, “Saya bisa melihat mengapa orang yang melamar peran desain, pemasaran, atau branding mungkin menggunakan infografis untuk membedakan diri mereka, tetapi saya selalu menemukan mereka sedikit mengganggu. Plus, grafik dapat mengambil dari konten sebenarnya di resume.”

“Saya lebih suka resume yang mudah dibaca daripada yang cantik,” tambah Magner.

Triona O’Sullivan, Perekrut Pemasaran Global HubSpot, setuju dengan Magner bahwa resume infografis biasanya bukan ide yang baik. Dia mengatakan kepada saya, “Ini bagus untuk melihat sisi kreatif, tetapi kadang-kadang seorang kandidat dapat menghabiskan begitu banyak waktu merancang template sehingga mereka kehilangan informasi penting, detail tidak selaras, atau ada masalah ejaan dan tata bahasa yang sangat jelas. dalam campuran.”

O’Sullivan menambahkan, “Mengingat betapa kompetitif dan sibuknya pasar kerja saat ini, lebih penting untuk memastikan resume Anda mudah ditinjau, dan menyatakan pengalaman dan pencapaian Anda dengan jelas dan cepat, karena itulah yang akan dicari seseorang pertama kali ketika meninjau.”

Amelia Towle, Head of Brand Infrastructure & Design Team Manager HubSpot, berbicara dengan tim Desainnya tentang manfaat potensial dari resume infografis, tetapi setuju bahwa itu biasanya bukan ide yang baik. Towle memberi tahu saya, “Jika saya memikirkan tujuan resume, itu adalah dokumen yang biasanya ingin dipindai oleh audiens yang Anda tuju secepat mungkin untuk mengumpulkan informasi dengan cara yang efisien. Jika Anda mengubah format secara drastis, Anda mungkin memaksa ekstra beban kognitif pada perekrut sibuk yang hanya mencoba mempersempit kumpulan pelamar yang berpotensi besar.”

Selain itu, Towle memberi tahu saya bahwa jika perusahaan besar menggunakan perangkat lunak untuk memindai resume, mengubah tata letak dapat mengakibatkan resume tidak mungkin ditafsirkan oleh pemindai.

Pada akhirnya, dia percaya infografis biasanya tidak bijaksana, kecuali jika itu sesuai dengan bisnis yang Anda lamar: “Jika itu adalah organisasi berukuran HubSpot yang besar, Anda mungkin menembak diri sendiri dengan mengubah format di luar apa yang diharapkan. Tetapi jika itu agensi kecil yang hanya berfokus pada desain, mungkin berguna untuk menonjol.”

Towle menambahkan, “Infografis-untuk-kepentingan-infografis bisa dibilang memiliki zamannya, jadi dalam hal ini, Anda mungkin ingin memikirkan sesuatu yang baru.”

Akhirnya, ada beberapa perekrut yang tidak peduli dengan satu atau lain cara. Seperti yang dikatakan oleh Perekrut Pemasaran HubSpot Erica Matos, “Saya tidak terlalu peduli dengan tampilan resume — sebagai gantinya, saya melihat konten dan memastikan mereka memiliki pengalaman yang sesuai dengan apa yang saya cari. Saya akan selalu menyukai sesuatu yang menarik secara visual, tetapi jika saya tidak dapat dengan jelas mengukur pengalaman aktual kandidat, itu tidak akan membantu mereka mendapatkan pekerjaan itu.”

Anda hanya ingin membuat resume infografis jika masuk akal untuk peran tersebut. Jika perannya terkait dengan desain, maka resume infografis dapat membantu Anda menampilkan beberapa keahlian Anda.

Namun, meskipun perannya terkait dengan desain, ada beberapa risiko yang terkait dengan resume infografis — termasuk kesulitan mengunduh atau melihat di seluruh perangkat, dan elemen desain mengurangi resume itu sendiri.

Untuk alasan ini, Anda dapat mempertimbangkan metode alternatif untuk menunjukkan keahlian Anda.

Misalnya, O’Sullivan mengatakan kepada saya, “Meskipun saya tidak menyukai resume gaya infografis yang super kreatif, saya suka ketika seseorang membuat hyperlink ke portofolio atau situs web mereka, dll. Itu adalah cara yang luar biasa untuk menunjukkan pengalaman dan proses pemikiran mereka saat itu. datang untuk melamar peran. Jika saya melihat hyperlink untuk satu, 99% dari waktu, saya akan pergi dan memeriksanya.”

Jika kamu melakukan memilih untuk membuat resume infografis, lihat beberapa contoh ini untuk inspirasi.

Contoh Resume Infografis

1. Resume infografis yang penuh warna dan grafis.

Resume yang saya buat di bawah ini menggunakan banyak visual dan angka untuk menyoroti informasi yang relevan. Misalnya, ada grafik untuk menampilkan posting blog yang saya tulis yang telah mendapatkan tempat di halaman pertama Google; ada “12” besar untuk menyoroti tahun-tahun pembuatan konten di bawah ikat pinggang saya; dan bahkan ada gambar 10 figur tongkat untuk menunjukkan individualitas saya.

Contoh 1 untuk resume infografisPertimbangkan bagaimana Anda dapat menggunakan satu font, dan palet warna pelengkap, untuk membuat infografis serupa. Saya mendesain yang ini menggunakan salah satu HubSpot template infografis gratis, jadi jangan ragu untuk membuat yang sama menggunakan template juga.

2. Resume infografis yang sarat data.

Dalam resume infografis berikut (juga dibuat menggunakan Template HubSpot), Anda akan melihat bahwa saya telah menyoroti sebagian besar pencapaian saya menggunakan data — seperti pertumbuhan 45% YoY, 1.400 pelanggan tambahan, atau 24.000 jam mengelola tenggat waktu.

Saya juga menggunakan ikon wajah tersenyum, pensil, dan pelukis untuk menunjukkan beberapa keahlian saya dalam bentuk yang lebih visual.

Contoh 2 untuk resume infografis

Bagaimana menurut anda? Siap membawa resume Anda ke level selanjutnya? Ambil beberapa template pemula di bawah ini.

Ajakan bertindak baru


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button