Branding

6 Cara Membangun Otoritas Merek Dengan Pemasaran Konten

Membangun Otoritas Merek – Menjadi merek yang berwibawa bukanlah hal yang mudah, tetapi manfaatnya yang besar sepadan dengan usahanya.

Ketika Anda telah membangun otoritas, calon pelanggan dan klien mulai mengandalkan Anda dan mempercayai Anda – dan sulit untuk membayangkan bahwa kepercayaan itu tidak mengarah pada penjualan (pada titik tertentu).

Tapi bagaimana tepatnya sebuah merek bisa mulai membangun, atau membangun di atas, otoritas mereka? Konten adalah cara terbaik, dan dalam artikel ini, saya akan membahas tip saya tentang cara melakukannya.

1. Jawab pertanyaan audiens Anda

Jika Anda tidak melakukan ini, hampir tidak mungkin Anda menjadi otoritas. Orang-orang semakin bergantung pada merek ketika merek tersebut memberikan informasi yang mereka cari, jadi jika pemasaran konten Anda tidak memasukkan jawaban tersebut, Anda tidak menunjukkan kepada audiens mengapa mereka harus mempercayai Anda.

Dengan membangun konten di tempat yang memberikan nilai semacam ini, Anda dapat membangun otoritas sekaligus membangun lebih banyak kesadaran untuk merek Anda. Dengan kata lain, Anda bisa memposisikan diri Anda sebagai ahli bagi mereka yang belum mengenal Anda.

Pencarian adalah komponen besar mengapa taktik konten ini berhasil. Google melakukan banyak kurasi untuk pengguna, memilih hasil yang menurutnya paling sesuai untuk kueri tertentu. Saat pengguna melihat bahwa Anda berada di peringkat teratas untuk kata kunci atau topik tertentu, ada asumsi Anda berhasil melewati algoritme untuk alasan yang baik dan mengetahui apa yang Anda bicarakan.

Sebagai contoh, saya menelusuri “bagan ukuran sepatu”, yang menurut Kata Kunci Surfer, mendapat 49.500 penelusuran bulanan di AS saja. Ini dia salah satu hasil teratas dari Alas Kaki Terkenal:

Agaknya, orang-orang menelusuri ini karena mereka ingin membeli sepatu, tetapi mereka tidak yakin akan mendapatkan ukuran apa. Jika mereka mengklik hasil ini, mereka sekarang tidak hanya ada di situs web, tetapi mereka juga mengenali bahwa merek ini memberikan jawaban yang mereka cari. Mungkin mereka bahkan akan mencari sepatu saat berada di situs.

Cara menjalankan strategi ini: Cari tahu apa yang membuat audiens target Anda penasaran dengan berbicara dengan perwakilan layanan pelanggan Anda, melakukan penelitian kata kunci, dan menggunakan alat seperti Jawab Umum dan Pertanyaan Temukan BuzzSumo fitur. Kemudian lihat konten apa yang sudah ada dan apakah Anda dapat melakukannya dengan lebih baik. Jika Anda bisa, mulailah berkreasi!

2. Membuat laporan dan studi yang layak diberitakan

Salah satu cara terbaik untuk menunjukkan otoritas Anda adalah dengan terus menunjukkan minat Anda dalam menggali informasi dan wawasan baru. Anda dapat melakukan ini dengan memprioritaskan penelitian asli.

Saat Anda membuat studi, survei, dan laporan Anda sendiri (alias perform jurnalisme data) berdasarkan data baru atau mengungkap wawasan baru, Anda tidak hanya memberikan nilai bagi pembaca, tetapi juga memiliki sesuatu yang dapat Anda promosikan ke media.

Ini memberi Anda keuntungan ganda: Mendapatkan liputan media (dan membangun lebih banyak otoritas merek) dan mendapatkan backlink berkualitas tinggi, yang memberi sinyal kepada Google bahwa Anda adalah otoritas.

Kami telah menggunakan strategi ini untuk klien kami sejak Fractl pertama kali dimulai pada tahun 2012, dan kami yakin ini adalah salah satu strategi otoritas merek terbaik.

Mari kita lihat studi yang kami lakukan untuk The Interview Guys, sebagai contoh, yang melibatkan analisis Biro Statistik Tenaga Kerja AS Survei Persyaratan Kerja untuk mengidentifikasi pekerjaan dengan bayaran tertinggi yang membutuhkan paling sedikit pengalaman. Berikut salah satu grafik dari laporan tersebut:

Studi ini mendapat liputan media CNBC, Santapan pembaca, MarketWatch dan lebih banyak lagi, mendapatkan tautan dofollow bernilai sangat tinggi. Tapi lihat bagaimana The Interview Guys disebutkan di artikel:

Dengan memberikan wawasan baru, The Interview Guys diposisikan oleh penulis sebagai sumber informasi, yang merupakan cara referensi yang sangat otoritatif.

Cara menjalankan strategi ini: Setelah melakukan tip pertama dan menganalisis pertanyaan, perkecil sedikit dan pertimbangkan pertanyaan umum apa di industri Anda yang masih membutuhkan jawaban. Bagaimana Anda bisa menjawabnya dengan data? Setelah Anda membuat laporan yang mengungkapkan informasi baru, manfaatkan PR digital untuk penulis pitch.

3. Memanfaatkan otoritas ahli internal

Beberapa merek dibangun sepenuhnya di sekitar persona tertentu, seperti Steve Jobs dengan Apple, tetapi contoh tersebut dapat mengintimidasi orang. Perusahaan yang lebih kecil dan perusahaan baru sama-sama bisa mendapatkan keuntungan dari strategi serupa jika mereka memiliki ahli materi pelajaran (atau UKM) yang dapat menunjukkan otoritas mereka.

Contoh yang bagus dari ini adalah Headspace dan bagaimana fitur pendirinya, Andy Puddicombe. Ada halaman tentang dia di situs web mereka di mana mereka menjelaskan identitasnya tetapi juga memberikan apa yang disebut sinyal otoritas (yang akan saya jelaskan lebih lanjut di bagian selanjutnya) dan menyematkan Ted Talk-nya, sehingga Anda dapat melihat sendiri apa yang dia ketahui.

Mengapa ini pintar? Headspace mungkin menyadari bahwa sebagai suara literal di balik Headspace (Andy melakukan sebagian besar audio meditasi sendiri), Andy mulai membangun kepercayaan dengan audiens. Masuk akal untuk melipatgandakan kepercayaan itu dengan membantu orang mengenal siapa dia, dan dengan meminta dia menjelaskan lebih banyak konsep secara langsung melalui Radio Headspace dan mereka Saluran Youtube. Lagi pula, jika orang memercayai Andy, mereka cenderung mempercayai aplikasi Headspace.

Cara menjalankan strategi ini: Jika pakar internal Anda tidak pernah membagikan apa pun kepada publik, lihat apakah mereka nyaman memberikan kontribusi posting blog atau kutipan ke situs web Anda. Promosikan mereka untuk berada di podcast, atau gunakan Help a Reporter Out (HARO) untuk mempromosikannya sebagai sumber artikel berita yang relevan. Bantu mereka mendemonstrasikan pengetahuan mereka dengan cara yang berguna bagi audiens.

4. Soroti ulasan, studi kasus, dan bukti keahlian lainnya

Ada lusinan jenis sinyal otoritas, mulai dari testimonial hingga ulasan hingga jumlah share media sosial. Kuncinya adalah mengidentifikasi mana yang masuk akal untuk disorot untuk produk atau layanan Anda, dan mencari tahu penempatan terbaik untuk mereka.

Tujuan Anda adalah untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa Anda tahu apa yang Anda bicarakan dengan memanfaatkan validasi pihak ketiga. Penonton Anda tidak hanya harus percaya bahwa Anda tahu apa yang Anda lakukan – orang lain juga dapat memastikan bahwa Anda hebat!

Saya suka caranya SquadCast menangani ini. Di beranda mereka, mereka memiliki beberapa sinyal otoritas yang mereka berikan, termasuk testimonial yang cocok dengan setiap persona pengguna, yang menurut saya sangat cerdas.

Membangun Otoritas Merek

Kemudian ketika Anda menggulir lebih jauh, mereka menemukan fakta bahwa nama-nama rumah tangga seperti Spotify, Microsoft, Starbucks, dan ESPN mempercayai mereka.

Jika Anda melihat situs Fractl, Anda akan melihat kami menggunakan strategi serupa. Kami tidak hanya memiliki studi kasus yang menampilkan hasil yang kami peroleh untuk klien, tetapi kami juga memiliki logo yang menunjukkan beberapa klien tempat kami bekerja dan publikasi tempat munculnya pemikiran kepemimpinan kami.

Semua konten ini mengatakan kepada pengunjung situs: “Orang lain mempercayai kami, dan Anda juga harus”.

Cara menjalankan strategi ini: Jika Anda belum memiliki jenis konten ini, tanyakan pada diri Anda bagaimana cara terbaik untuk mengumpulkannya. Jangkau klien terbaik Anda dan minta penawaran dari mereka. Tarik ulasan terbaik yang pernah Anda dapatkan untuk produk Anda. Sebutkan media yang menyebutkan Anda telah menerima. Kemudian letakkan informasi ini di beranda Anda, tetapi juga di halaman konversi untuk menanamkan keyakinan kapan dan di mana itu penting.

5. Berhubungan dengan merek otoritatif lainnya

Anda tahu ungkapan, “Tunjukkan siapa teman Anda, dan saya akan memberi tahu Anda siapa Anda?” Itu juga bisa diterapkan dalam pemasaran.

Jika Anda sejalan dengan merek lain yang Anda hormati dan yang dilakukan dengan benar oleh pelanggan / pengguna mereka, mungkin sebagian dari kepercayaan yang sama akan berpindah kepada Anda jika rasa hormat perusahaan itu dibalas. Selain itu, jika Anda berkolaborasi, Anda mendapatkan nama merek Anda di depan audiens baru.

Jadi, pikirkan merek mana yang masuk akal untuk berkolaborasi. Ada cara untuk melakukan ini di luar pemasaran konten, seperti program rujukan, tetapi ada juga cara khusus konten untuk bekerja sama.

Ini adalah contoh luar biasa dari Bibi Anne dan Samuel Adams, yang bekerja sama untuk membuat kit Oktoberfest di rumah, lengkap dengan bir Samuel Adams Octoberfest, Kit Pretzel DIY Bibi Anne, buku resep, daftar putar “Prost from Home” yang dapat Anda streaming, dan banyak lagi.

Ini bukan murni strategi konten, tetapi Anda dapat melihat tumpang tindih antara produk dan membangun lebih banyak pengalaman. Orang-orang yang mencintai dan mengandalkan pretzel Bibi Anne akan melihat Samuel Adams dan sebaliknya. Melalui kolaborasi seperti ini, penggemar yang satu berpotensi menjadi penggemar yang lain, seperti yang Anda lihat di ulasan ini:

Ini adalah contoh yang lebih menyenangkan, tetapi Anda juga dapat melakukan kolaborasi berdasarkan studi dan survei dengan bermitra dengan organisasi yang tertarik untuk menjawab pertanyaan yang sama atau memecahkan masalah yang sama dengan merek Anda.

Cara melaksanakan strategi ini: Pikirkan merek mana yang mungkin memiliki keselarasan alami dengan tujuan atau nilai Anda. Bagaimana Anda bisa bekerja sama untuk memberikan sesuatu yang berharga bagi kedua audiens Anda?

6. Berikan beberapa rahasia Anda

Ini bisa menakutkan bagi banyak pemasar dan terutama untuk C-suite. Mengapa Anda harus memberikan apa yang membuat Anda hebat?

Ini pertanyaan yang valid, dan tidak selalu berlaku. Namun dalam beberapa kasus, terutama untuk bisnis berbasis layanan, berbagi informasi dan menguraikan dengan tepat bagaimana Anda mencapai kehebatan itu sebenarnya dapat membangun kepercayaan.

Marcus Sheridan memiliki contoh yang bagus tentang ini. Ketika kolega saya menghadiri Inbound tahun lalu, dia terkesan dengan presentasi Marcus yang diuraikannya satu posting blog yang menghasilkan penjualan $ 2 juta. (Heidi Cohen memiliki file tulisan yang bagus tentang itu.)

Membangun Otoritas Merek

Mengapa ini berhasil? Karena dia membagikan informasi yang tidak ingin dibagikan orang lain: biaya sebenarnya dari kolam fiberglass. Daripada menyembunyikan informasi dan mengungkapkannya nanti dalam proses penjualan, dia terus terang dan menjawab pertanyaan yang ingin dijawab orang. Jelas strategi ini berhasil.

Kami menggunakan filosofi yang sama di Fractl, menjelaskan dengan tepat bagaimana kami melakukan pekerjaan kami dan membangun tautan klien kami dan kesadaran merek. Ada detail proses yang belum kami ungkapkan, tetapi semuanya, kami sangat transparan tentang cara kami beroperasi, dan itu bekerja dengan baik untuk kami.

Faktanya, orang masih mengingat Ahli wawancara podcast Wire dengan Kerry Jones, direktur pemasaran kami sebelumnya, di mana dia menjelaskan strategi kami. Saya pernah meminta staf pemasaran memberi tahu saya bahwa begitulah cara mereka mendengar tentang Fractl sejak awal. Bertahun-tahun kemudian, itu masih ditampilkan di halaman utama podcast:

Orang menghargai jika Anda terbuka dan jujur. Dalam kasus kami, bahkan jika orang mengetahui strategi kami, klien sering kali bermitra dengan kami karena mereka tidak memiliki bandwidth untuk menjalankan strategi dalam skala besar, karena memerlukan banyak waktu dan sumber daya. Jadi dengan mengetahui cara kami bekerja, mereka dapat mempercayai kami untuk menanganinya untuk mereka.

Cara menjalankan strategi ini: Pertimbangkan informasi apa yang Anda miliki yang dapat Anda bagikan, meskipun (terkadang terutama jika) pesaing Anda belum membagikannya. Anda dapat meninggalkan kesan yang besar bahwa Anda terbuka tentang industri Anda dengan cara yang tidak dilakukan orang lain. Tentu saja, jangan melakukan sesuatu yang akan membahayakan perusahaan Anda, tetapi pertimbangkan pertanyaannya dan lihat apa yang mungkin masuk akal.

Kesimpulan Membangun Otoritas Merek

Tindakan berinvestasi dalam pemasaran konten adalah langkah besar dalam membangun lebih banyak otoritas merek. Dengan membuat konten yang bermanfaat bagi audiens Anda, Anda menunjukkan pengetahuan Anda sendiri dan memanfaatkan keahlian Anda.

Dengan terus membangun strategi Anda dengan taktik di atas, Anda dapat meningkatkan peluang audiens tidak hanya mengingat merek Anda, tetapi juga mulai mempercayai merek Anda. Selain itu, kemungkinan algoritme Google juga akan mengenali otoritas Anda, terutama setelah membangun portofolio tautan yang mengesankan, dan hasil Anda akan naik di peringkat SERP.

Semoga berhasil memperkuat strategi Anda, dan jangan ragu untuk menghubungi jika Anda memiliki pertanyaan!

Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button