Digital Marketing

5 cara praktis untuk mengurangi doomscrolling

Jika Anda memeriksa media sosial segera setelah Anda bangun, bekerja online untuk mencari nafkah, menghabiskan berjam-jam menjelajahi internet setelah bekerja, atau tertidur berjemur di bawah cahaya biru ponsel Anda, ada kemungkinan besar Anda adalah seorang pembuat malapetaka.

Doomscrolling adalah istilah yang cukup baru yang mendapatkan popularitas setelah orang-orang mulai melakukan karantina untuk membantu menghentikan penyebaran virus corona. Istilah ini digunakan untuk menggambarkan tindakan menggulir umpan media sosial dan mengonsumsi berita yang tampaknya tak ada habisnya. Jika Anda seperti saya, Anda menikmati informasi setiap saat, dan FOMO terkait berita membuat Anda enggan untuk melepaskan diri dari media sosial. Jadi, doomscrolling bisa menjadi kebiasaan yang sulit dihentikan.

Ingin tetap mendapat informasi benar-benar dapat dimengerti, tetapi ada beberapa cara untuk melakukannya agar tidak memakan waktu sebesar a merugikan kesehatan mental Anda sebagai malapetaka tidak. Dalam upaya untuk membantu sesama doomscrollers mengurangi kebiasaan yang berpotensi membahayakan, kami telah menyusun daftar lengkap langkah-langkah praktis yang dapat Anda ambil untuk menghentikan doomscrolling. Kami berharap saran ini membantu, dan ingat: Tidak apa-apa untuk offline sesekali.

1. Atur ulang aplikasi di ponsel Anda

Jika Anda ingin memulai dari yang kecil, mengatur ulang aplikasi di perangkat Anda adalah cara sederhana untuk memberi sedikit jarak antara Anda dan umpan media sosial Anda.

Daripada menyimpan aplikasi populer seperti Twitter dan Instagram (atau apa pun yang tidak ingin Anda gunakan sesering) di beranda, pindahkan ke halaman ketiga atau keempat perangkat Anda sehingga Anda harus melakukan beberapa pekerjaan untuk mengaksesnya. Saya pribadi menyimpan aplikasi Twitter saya di halaman terakhir iPhone saya dalam folder berlabel “Jangan Sentuh”, dan meskipun saya masih sering menggunakannya, pengaturannya membuat saya berpikir dua kali sebelum mengklik dan sesekali membujuk saya untuk mengevaluasi ulang.

5 cara praktis untuk mengurangi doomscrolling

Gambar: tangkapan layar / nicole gallucci

Seorang editor saya juga menyarankan untuk menghapus aplikasi media sosial dari ponsel Anda secara berkala. Dengan melakukan itu diharapkan akan membantu Anda memeriksa platform lebih jarang, karena Anda hanya akan mengaksesnya di desktop.

2. Tetapkan batas penggunaan dan perhatikan waktu layar Anda

Jika Anda tidak berminat untuk mengatur ulang aplikasi Anda (atau telah melakukannya dan sekarang ingin mengambil beberapa langkah tambahan) pertimbangkan untuk mengatur batas waktu untuk penggunaan aplikasi tertentu.

Jika ada aplikasi tertentu yang ingin Anda kurangi, lihat apakah ada cara untuk menambahkan batasan penggunaan di dalam platform. Contohnya, Instagram memungkinkan Anda mengelola aktivitas Anda. Yang harus Anda lakukan adalah pergi ke profil Anda di aplikasi dan klik tiga baris di sudut kanan atas layar Anda. Setelah melakukannya, pilih “Aktivitas Anda” dan “Setel Pengingat Harian.” Anda dapat memilih jumlah waktu antara lima menit dan 23 jam dan 55 menit (lmao.) Kemudian, setelah Anda menggunakan menit Instagram harian Anda, aplikasi akan memberi tahu Anda sehingga Anda dapat mengurangi penggunaan.

5 cara praktis untuk mengurangi doomscrolling

Gambar: tangkapan layar / instagram

Jika Anda memiliki iPhone, iPad, atau Mac, Anda juga dapat menggunakan Durasi Layar. Fitur ini memungkinkan Anda memantau seberapa sering Anda menggunakan layar, melihat aplikasi mana yang paling sering Anda gunakan, dan menetapkan batas waktu harian untuk aplikasi tersebut. Anda juga dapat menggunakan fitur “Waktu Henti” Waktu Layar untuk menyetel waktu yang dijadwalkan jauh dari layar Anda. “Selama waktu henti, hanya aplikasi yang Anda pilih untuk diizinkan dan panggilan telepon yang akan tersedia,” bunyi setelan tersebut.

Kesehatan Digital Google juga dibuat untuk membantu orang mengelola penggunaan teknologi mereka dan menemukan keseimbangan yang sehat antara kehidupan online dan offline. Anda dapat mempelajari lebih banyak informasi tentang kebiasaan teknologi Anda, bersama dengan tip tentang cara fokus dan alat untuk membantu Anda melepaskan diri wellbeing.google. Dan jika Anda perlu berhenti menggulir media sosial di ponsel dan desktop Anda, pemblokir situs web, Kebebasan, bisa membantu juga. Anda dapat menguji layanan dengan uji coba gratis, dan ada juga beberapa ekstensi browser gratis tersedia untuk diunduh. (Kompatibel dengan Mac, Windows, iOD, Android, Chromebook, dan Linux.)

5 cara praktis untuk mengurangi doomscrolling

Jika Anda tidak menyukai batas waktu khusus aplikasi, pertimbangkan untuk menyetel alarm harian untuk mengingatkan diri Anda sendiri untuk mencabut kabel. Misalnya, jika alarm “Hentikan Doomscrolling” berbunyi pada pukul 21.00 dan meminta Anda untuk mencabut kabel, Anda mungkin ingat untuk menikmati sisa malam Anda di media sosial secara gratis. Bukankah itu terdengar bagus?

3. Beralih ke Layar yang Baik (atau tinggalkan semua layar sekaligus)

Setelah hari yang panjang online, saya menganggap layar apa pun yang menampilkan media sosial menjadi Buruk. Layar yang bagus termasuk televisi, pembaca e-book, dan konsol game – tetapi laptop dan ponsel memiliki kemampuan untuk menjadi bagus tergantung pada tujuannya.

Alih-alih membuang-buang waktu berjam-jam, gunakan perangkat Anda untuk sesuatu yang menyenangkan! Ikuti beberapa acara televisi, belanja, mainkan video game, dan baca atau tulis untuk kesenangan.

Cara hebat lainnya untuk memastikan Anda tidak berputar ke sesi doomscrolling lainnya adalah dengan melakukan sesuatu yang tidak melibatkan layar sama sekali. Bacalah buku fisik. Jalan-jalan. Berhubungan dengan teman dan anggota keluarga dengan aman. Coba cat-by-numbers. Praktikkan perawatan diri. Menemukan hobi dan aktivitas yang membuat Anda bahagia dan memisahkan Anda dari media sosial itu penting.

4. Jaga jarak secara fisik dari layar Anda

Jika Anda masih kesulitan membatasi penggunaan media sosial Anda, pertimbangkan untuk menggunakannya sedikit tindakan yang lebih drastis.

Sebagai permulaan, coba nyalakan volume dan tinggalkan ponsel Anda di ruangan yang berbeda kapan pun Anda merasa perlu istirahat. Anda tidak akan sering memeriksanya, tetapi Anda masih dapat mendengar pesan atau panggilan masuk.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk membeli casing ponsel dengan penutup di atasnya, seperti ini, dengan harapan mengurangi kontak mata dengan layar Anda. Dan saya sangat menyarankan mengunduh aplikasi produktivitas, seperti Hutan, yang mengunci layar Anda selama jangka waktu tertentu. Aplikasi ini tidak menyarankan Anda untuk memeriksa ponsel Anda dengan menanam pohon virtual lucu yang hanya akan tumbuh hingga selesai jika ponsel Anda tetap terkunci selama waktu yang ditentukan. Aplikasi yang meminta pertanggungjawaban Anda pasti menggembirakan.

Jika Anda belum melakukannya, Anda juga harus berusaha untuk tidur terpisah dari ponsel dan perangkat teknologi lainnya. Awal tahun ini, Saya mencoba tidur di kamar terpisah sebagai telepon saya selama seminggu dan meskipun perpisahan itu memang membutuhkan waktu untuk membiasakan diri, tertidur dan bangun tanpa media sosial di ujung jari saya benar-benar menyegarkan.

Jika Anda mengandalkan ponsel untuk membangunkan Anda setiap pagi, inilah waktunya untuk mengambil risiko dan berbelanja secara royal pada jam alarm sungguhan. Jika Anda menyukai teknologi tetapi mencoba memotong layar sepenuhnya dari kamar Anda, file Jam Loftie adalah alarm yang tepat untuk Anda. Agak mahal (Anda dapat memesan di muka seharga $ 129) tetapi jam menawarkan banyak fasilitas yang berhubungan dengan telepon tanpa gangguan media sosial.

5. Ganti cara Anda mengonsumsi berita

Mengikuti sumber tepercaya dan memiliki kemampuan untuk melihat topik yang sedang tren di bidang pilihan Anda memungkinkan untuk mendapatkan sebagian besar berita Anda dari media sosial. Dalam beberapa hal, itu nyaman. Tetapi konsumsi berita, update, dan opini yang konstan juga membuat logout menjadi sulit.

Dalam upaya untuk mengurangi penggunaan media sosial, coba gunakan sumber berita lain lebih sering. Daripada menghabiskan berjam-jam di timeline Anda, coba kunjungi platform seperti Apple News dan Flipboard untuk mendapatkan berita langsung tanpa gangguan lain dari media sosial. Anda juga dapat mendaftar untuk buletin informatif dan menyisihkan waktu di hari Anda untuk menonton berita dan mengetahui apa yang Anda lewatkan. (Ingatlah untuk mematikannya setelah satu atau dua jam dan bersantai selama sisa malam.)

Jika Anda mencari kepuasan informasi yang lebih instan, daftar untuk beberapa peringatan berita terbaru atau aktifkan pemberitahuan media sosial untuk pengguna tertentu. Dengan cara ini, Anda dapat terus mengetahui informasi tanpa harus menggulir sepanjang waktu.

Kami berada di tengah pandemi global dan hanya beberapa bulan lagi dari pemilihan presiden AS, jadi setiap gulungan media sosial pasti akan ditampilkan beberapa tingkat malapetaka. Tetapi jika Anda melakukan upaya yang jujur ​​untuk mengurangi doomscrolling, Anda pasti akan memiliki lebih banyak waktu di hari Anda untuk mengalami saat-saat sukacita sejati.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button