Thursday, October 21, 2021

24 Alasan yang Didukung Data untuk Mempersonalisasi Pemasaran Anda


Ketika Larry Drebes, CEO Janrain, mulai mempelajari pengalaman konsumen online awal musim panas ini, dia tahu itu konten yang relevan akan menjadi yang terdepan dalam benak konsumen. Kami telah melihat selama bertahun-tahun bahwa email yang dipersonalisasi untuk penerima berkinerja lebih baik daripada rekan generik mereka.

Tapi mungkin apa yang dia bisa tidak yang diantisipasi adalah seberapa banyak konsumen mengharapkan personalisasi pada setiap tahap dalam proses pembelian mereka. Sebenarnya, hampir tiga perempat responden di jajak pendapat nasional mengungkapkan rasa frustrasi pada konten yang tidak mengenali mereka dan menyesuaikan dengan minat mereka.

“Hasil ini [indicate] bahwa konsumen telah mencapai titik kritis ketika harus melihat konten yang tidak relevan bagi mereka, ”jelas Drebes. “Konsumen telah memberikan masukan yang cukup konsisten dan jelas, cara untuk menghindari keterasingan adalah dengan memberikan apa yang mereka inginkan – konten yang dipersonalisasi dan relevan menggunakan data mereka dengan cara yang bertanggung jawab dan transparan.”

Sederhananya, konsumen tidak hanya menyukai pengalaman pemasaran yang dipersonalisasi. Mereka mengharapkannya. Berikut adalah 24 statistik untuk membuktikan mengapa Anda perlu merangkul pemasaran yang dipersonalisasi pada tahun 2021.

Unduh Sekarang: Laporan Status Pemasaran [2020 Version]

Manfaat dan Tantangan Pemasaran yang Dipersonalisasi

  • Personalisasi Pesan adalah taktik # 1 yang digunakan oleh pemasar email untuk meningkatkan tingkat keterlibatan. (HubSpot)
  • Lebih dari 20% pemasar mengatakan personalisasi dapat meningkatkan keterlibatan email. (HubSpot)

Data HubSpot State of Marketing 2020 pada email yang dipersonalisasi

  • 99% pemasar mengatakan personalisasi membantu memajukan hubungan pelanggan, dengan 78% mengklaim bahwa personalisasi memiliki pengaruh yang “kuat” atau “sangat kuat”. (Evergage)
  • 80% konsumen lebih cenderung melakukan pembelian saat merek menawarkan pengalaman yang dipersonalisasi. (Epsilon)
  • 90% konsumen AS menganggap konten pemasaran yang dipersonalisasi agak terlalu menarik. (Statista)
  • 78% pemasar mengatakan email adalah saluran yang paling dipersonalisasi, diikuti oleh situs web, yang dicatat oleh 56% pemasar. (Evergage)
  • Tantangan terbesar itu ABM tim menghadapi mempersonalisasi strategi mereka. (HubSpot)
  • 40% pemasar mengatakan tantangan terbesar mereka dengan personalisasi adalah menautkan ke teknologi terkait data, sementara 34% berjuang dengan kualitas data yang buruk. (Experian)
  • 78% merek mengatakan bahwa mereka berjuang dengan “hutang data” atau tidak memiliki cukup data cepat tentang pelanggan mereka untuk tidak meluncurkan taktik personalisasi yang relevan. (Experian)

Preferensi Konsumen Pemasaran yang Dipersonalisasi

  • 92% pemasar mengatakan pelanggan dan prospek mengharapkan pengalaman yang dipersonalisasi – naik dari 85% pada 2019. (Evergage)
  • 45% konsumen mengatakan taktik pribadi “paling keren” yang pernah mereka lihat adalah ketika sebuah merek meminta maaf atas pengalaman belanja yang buruk. (Accenture)
  • 74% konsumen akan menganggap “profil hidup” berharga jika mereka dapat digunakan untuk mengatur pengalaman, penawaran, dan produk yang mereka terima. (Accenture)
  • 67% konsumen menganggap penting bagi merek untuk menyesuaikan konten secara otomatis berdasarkan konteks saat ini. Ketika merek tidak menyesuaikan diri, 42% konsumen akan “kesal” karena konten tidak dipersonalisasi. (Adobe)
  • 82% konsumen terlibat terutama dengan konten pemasaran di ponsel cerdas, sementara 63% terlibat dengan konten terutama di komputer. (Adobe)

platform mana yang paling sering digunakan orang untuk mengonsumsi konten pemasaran yang dipersonalisasi?

Sumber

Preferensi Privasi Data

  • 83% pembeli akan menukar data untuk mendapatkan pengalaman yang lebih dipersonalisasi. (Accenture)
  • Dalam studi tahun 2019, 79% konsumen yang disurvei percaya bahwa perusahaan tahu terlalu banyak tentang mereka, tetapi 90% masih bersedia membagikan data perilaku untuk mendapatkan pengalaman merek yang lebih murah dan lebih mudah. (SmarterHQ)
  • Tiga dari empat konsumen mengatakan bahwa bisnis tidak pernah berkomunikasi dengan mereka secara online dengan cara yang dirasa terlalu personal atau invasif. (Accenture)
  • Dari seperempat konsumen yang telah menerima pengalaman merek pribadi atau invasif, 64 persen) mengatakan itu karena merek memiliki informasi tentang mereka yang tidak mereka bagikan secara sadar atau langsung. (Accenture)
  • Dalam survei Accenture, konsumen mengatakan taktik pemasaran yang dipersonalisasi “paling menyeramkan” melibatkan SMS atau pengiriman pemberitahuan ketika seseorang berjalan melewati toko merek dan meluncurkan iklan media sosial untuk barang-barang yang dilihat konsumen di situs web merek. (Accenture)

Anonim vs. Personalisasi Berbasis Izin

Ada berbagai pendapat dalam pemasaran tentang waktu yang tepat dalam siklus hidup pelanggan untuk menggunakan personalisasi.

Sementara beberapa orang berpendapat bahwa personalisasi hanya boleh dilakukan setelah pemirsa akhir secara sadar memberikan informasi kepada perusahaan, perusahaan lain menggunakan data anonim, seperti lokasi yang dilampirkan ke alamat IP pemirsa, untuk menargetkan pemirsa berdasarkan lokasi. Dalam mengembangkan strategi personalisasi, Anda harus memutuskan pendekatan yang tepat untuk perusahaan dan pelanggan Anda.

Menavigasi Personalisasi Pemasaran

Kami telah memasuki waktu yang menyenangkan bagi pemasar dan pembeli. Kemampuan untuk menciptakan pengalaman unik bagi setiap calon pelanggan niscaya akan mengarah pada pengalaman membeli yang lebih relevan, bermanfaat, dan menyenangkan.

Untuk tiga tip cepat dan mudah terkait personalisasi pemasaran, lihat infografis berikut yang dibuat oleh Tumpukan web:

cara menavigasi personalisasi pemasaran dalam 3 langkah

Saat kita menavigasi ruang baru ini dan mengembangkan strategi, penting untuk tetap mengadakan diskusi terbuka tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak di dunia personalisasi.

Data ini membantu membingkai tahap awal percakapan itu. Semoga tahun yang akan datang akan menghasilkan lebih banyak hasil dan studi kasus perusahaan yang baik menggunakan personalisasi untuk menciptakan pengalaman pemasaran yang lebih “manusiawi”.

Catatan Editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada September 2013, tetapi diperbarui pada 11 Mei untuk kelengkapan dan kesegaran.

Ajakan bertindak baru




Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss