Tuesday, October 19, 2021

12 Tips Menulis Posting Blog Yang Ranking di Google


Jika Anda pernah menulis posting blog sebelumnya, Anda tahu berapa banyak waktu yang dibutuhkan.

Dari pemilihan topik dan mengumpulkan penelitian hingga menulis posting dan menekan “Publikasikan”, prosesnya sering memakan waktu berjam-jam. Itu sebabnya, jika posting Anda tidak menghasilkan lalu lintas yang Anda harapkan, itu bisa menjadi kekecewaan besar.

→ Unduh Sekarang: SEO Starter Pack [Free Kit]

Untungnya, ada cara untuk memerangi lalu lintas rendah: Optimisasi Mesin Pencari. Sebagai pemasar, kami selalu bertujuan untuk menulis konten yang akan mendapat peringkat tinggi di Google, dan SEO adalah jembatan yang akan membantu Anda mencapainya. Itu menimbulkan pertanyaan: Bagaimana Anda memasukkannya ke dalam konten Anda?

Jangan khawatir – kami membantu Anda. Dalam posting ini, kita akan membahas 12 cara untuk menguasai penulisan SEO.

SEBUAH Jurnal Mesin Pencari 2020 Studi menemukan bahwa rasio klik-tayang untuk situs web di posisi satu pada halaman hasil mesin pencari (SERP) adalah 25%. Angka ini turun drastis menjadi 15% untuk situs web di posisi dua dan kemudian turun menjadi 2,5% untuk situs web di posisi 10. Ketika Anda masuk ke halaman dua Google, angka itu semakin rendah.

Artinya, jika situs Anda tidak ada di halaman pertama, kecil kemungkinannya konsumen akan menemukan situs Anda secara organik. Lebih sedikit kunjungan ke situs Anda berarti lebih sedikit peluang untuk menghasilkan prospek, dan pada akhirnya, pendapatan.

Pilihan terbaik Anda berikutnya adalah berinvestasi periklanan untuk mengarahkan pengguna tersebut ke situs Anda. Tetapi itu membutuhkan uang, dan jika anggaran Anda terbatas, mengapa tidak menginvestasikan waktu dalam penulisan SEO? Ini gratis dan kemungkinan akan memberi Anda lalu lintas lebih lama daripada kampanye.

12 Tips Cara Memasukkan SEO dalam Tulisan Anda

1. Gunakan judul untuk keuntungan Anda.

Bantuan header Perayap web Google memahami posting blog Anda dan bagian di dalamnya.

Pikirkan crawler sebagai pembaca yang membaca sekilas blog Anda. Mereka menginginkan gambaran umum tentang apa yang akan dibahas artikel Anda, itulah H1 Anda. Kemudian H2s, H3s, H4s Anda memecah subtopik di dalam bagian tersebut.

Jadi, subheader Anda harus mencerminkan konten di dalam body dan menyertakannya kata kunci dengan niat tinggi. Ketika Anda menggunakan kata kunci yang tepat, yang berarti kata kunci yang digunakan audiens target Anda, Anda memiliki peluang peringkat yang jauh lebih tinggi di SERP.

2. Optimalkan konten Anda untuk cuplikan unggulan.

Cuplikan unggulan di Google adalah jawaban paling langsung untuk permintaan pencarian. Misalnya, jika saya mencari, “Bagaimana Anda menulis posting blog?” Google mungkin menggunakan cuplikan pilihan untuk menunjukkan jawaban terbaik.

Contoh cuplikan unggulan di SERP

Untuk mendapatkan cuplikan unggulan di Google, Anda harus menjawab pertanyaan secara menyeluruh dan ringkas.

Misalnya, jika istilah pencariannya adalah “Cara mengambil tangkapan layar di mac,” Anda dapat meletakkan “Cara Mengambil Tangkapan Layar di Komputer MacBook” sebagai H1 atau H2 Anda, diikuti dengan langkah-langkah dalam daftar bernomor atau berpoin.

Setelah Anda selesai melakukannya, pastikan untuk memasukkan sebagian dari pertanyaan dalam jawaban Anda. Menggunakan contoh di atas, Anda akan memulai paragraf dengan berikut: “Untuk mengambil screenshot di MacBook Anda, berikut adalah langkah-langkahnya…”

Selain itu, awali setiap kalimat dengan kata kerja yang dapat ditindaklanjuti, seperti “klik” dan “pilih”.

Jika kata kunci yang ingin Anda tangkap cuplikan unggulannya memerlukan definisi, tulis jawaban yang tidak lebih dari 58 kata.

3. Menulis untuk manusia, bukan mesin pencari.

Dengan semua pedoman SEO ini, mudah untuk melupakan bahwa ketika pengguna mencari di Google, mereka mencari jawaban. Cara terbaik bagi Anda untuk meningkatkan peluang peringkat Anda adalah dengan menulis posting blog berkualitas tinggi.

Itu terlihat seperti apa? Jawaban menyeluruh, bagian yang dapat dipindai, subheader terorganisir, dan alat bantu visual.

Ingatlah kepribadian pembeli Anda, motivasi, tantangan, dan minat mereka. Penting juga untuk memilih topik yang akan beresonansi dengan calon pelanggan Anda dan mengatasi masalah mereka.

4. Sertakan kata kunci dalam deskripsi meta Anda.

Apakah Anda menambahkan deskripsi meta ke posting Anda? Jika jawaban Anda adalah “tidak,” maka Anda mungkin tidak memberikan postingan Anda sebanyak mungkin. Mari kita bahas mengapa mereka penting.

Sekarang, kita telah membicarakan tentang beberapa cara posting blog dapat berkomunikasi dengan Google: subheader, kata kunci, dan cuplikan. Namun, itu bukanlah daftar yang lengkap.

Deskripsi meta adalah area lain yang dirayapi Google untuk menentukan peringkat pencarian. Deskripsi meta adalah deskripsi satu hingga tiga kalimat, Anda akan menemukan di bawah judul hasil.

Contoh deskripsi meta untuk Blog Pemasaran HubSpot

Gunakan deskripsi meta untuk menyimpulkan tentang apa posting Anda, dan ingatlah untuk:

  • Jaga agar tetap singkat.
  • Gunakan satu atau dua kata kunci.
  • Buat itu menarik. Lagipula, akan ada kiriman lain yang serupa dengan milik Anda sehingga Anda ingin deskripsi Anda menonjol di atas yang lain.

Paling sistem manajemen konten (CMS) memiliki kotak deskripsi meta bawaan, jadi Anda mungkin tidak perlu mencari jauh-jauh untuk menggunakan fungsi ini.

5. Tambahkan teks alt ke gambar.

Dengan gambar apa pun yang Anda tambahkan ke posting Anda – gambar unggulan atau tubuh – Anda pasti menginginkannya tambahkan teks alt.

Teks alternatif mendeskripsikan apa yang terjadi di foto dan membantu Google (serta mereka yang memiliki gangguan penglihatan) memahami mengapa foto itu ada di kiriman Anda.

Misalnya, artikel Anda tentang peristiwa virtual dan Anda menyertakan gambar berikut:

Pria bisnis duduk di meja sambil memegang pena

Sumber Gambar

Teks alt harus berbunyi, “Pelaku bisnis yang menghadiri acara virtual duduk di meja sambil memegang pena.”

Kalimat ini bersifat deskriptif dan menyertakan kata kunci utama “peristiwa virtual”. Jadi, meskipun kenyataannya ini adalah gambar stok, Anda dapat membuat narasi yang selaras dengan posting blog Anda.

6. Mulailah dengan penelitian kata kunci.

Diperkirakan Google memproses lebih dari 70.000 permintaan pencarian dalam satu detik. Mengejutkan, bukan?

Jika Anda ingin memotong kekacauan SERP dan mengungguli pesaing Anda, Anda perlu menargetkan kata kunci dan frasa spesifik yang dicari pelanggan potensial Anda. Jika tidak, bagaimana lagi mereka akan menemukan konten dan situs web Anda?

Mulailah dengan a alat penelitian kata kunci. Situs seperti Ahrefs dan Perencana Kata Kunci Google memberi Anda detail tentang apa yang dicari pengguna dan seberapa populer kueri tersebut.

Google Trends juga dapat memberi Anda gambaran tentang kata kunci yang populer pada waktu tertentu. Jika Anda melihat penelusuran terus menurun dari waktu ke waktu untuk kata kunci tertentu, Anda tahu itu mungkin bukan kata kunci yang tepat untuk ditargetkan untuk pemasaran Anda. Kebalikannya berlaku untuk tren naik.

Jika Anda pernah kehabisan ide kata kunci, dapatkan inspirasi dari pesaing Anda. Menggunakan kecerdasan kompetitif alat untuk melihat kata kunci apa yang peringkat domain mereka saat ini. Jika kata kunci ini relevan dengan bisnis Anda, pertimbangkan untuk menggunakannya juga.

Namun, perhatikan bahwa kata kunci yang paling jelas tidak selalu sejalan dengan strategi Anda. Selain itu, kata kunci fokus Anda akan berkembang seiring waktu seiring dengan pergeseran tren, perubahan terminologi, atau pertumbuhan lini produk / layanan Anda.

Pastikan untuk melakukan penelitian kata kunci secara berkala untuk memastikan Anda masih fokus pada kata kunci yang tepat untuk audiens target Anda dan tidak melewatkan peluang peringkat penting.

7. Tahan keinginan untuk menggunakan kata kunci.

Tujuannya adalah untuk membuat halaman Anda dioptimalkan sepenuhnya, bukan memaksakan. Temukan kecocokan alami untuk penambahan kata kunci, tetapi jangan memaksanya ke titik di mana konten Anda tidak terbaca.

Misalnya, jika kata kunci Anda adalah “pemasaran berbasis akun”, “permulaan”, dan “penjualan”, hindari deskripsi meta seperti ini: “Penjualan untuk permulaan pemasaran berbasis akun”.

Alih-alih, coba fokus pada satu atau dua kata kunci untuk membuat deskripsi lebih alami: “Apakah Anda mencari strategi jitu untuk meningkatkan permainan pemasaran berbasis akun? Temukan teknik yang didukung penelitian kami di pos ini.”

Dengan pendekatan ini, Anda masih menggunakan kata kunci, tetapi Anda tidak melebih-lebihkan postingan. Ingat, tujuan Anda adalah memecahkan masalah audiens Anda. Jika pengguna Anda memiliki pengalaman membaca yang buruk, itu akan memberi sinyal kepada Google bahwa pos Anda mungkin tidak memenuhi kebutuhan mereka.

8. Tautan ke situs web otoritas tinggi.

Saat Anda membuat postingan blog, jangan takut untuk membuat link secara eksternal.

Menautkan ke situs web terkemuka tidak hanya menawarkan bahan bacaan tambahan kepada pembaca blog untuk memperluas pengetahuan mereka, tetapi juga menunjukkan mesin pencari bahwa Anda telah melakukan penelitian.

Tidak ada yang memperkuat posting blog seperti statistik yang didukung penelitian dari situs web berpengaruh. Statistik yang menarik membantu Anda membangun argumen yang lebih meyakinkan dan konkret yang akan membantu Anda mendapatkan kepercayaan dari pembaca Anda.

9. Bertujuan untuk posting yang dapat dipindai dan lebih panjang.

Di era rentang perhatian yang pendek, Anda akan berpikir posting blog yang lebih pendek adalah cara yang tepat. Namun nyatanya, mesin pencari seperti Google sebenarnya lebih menyukai posting blog yang lebih panjang dan mendalam.

Pikirkanlah: semakin banyak konten di halaman tersebut, semakin banyak petunjuk yang dimiliki mesin pencari untuk mengetahui tentang apa blog Anda. Di HubSpot, kami menemukan bahwa panjang ideal adalah di antara keduanya 2.100 dan 2.400 kata.

Sisi negatif dari blog yang lebih panjang adalah mereka mungkin membanjiri pembaca Anda. Salah satu cara untuk melawannya adalah dengan memecah konten Anda menjadi potongan-potongan seukuran gigitan dan dapat dipindai.

Ubah kalimat bertele-tele menjadi dua dan pertahankan paragraf Anda menjadi tiga kalimat atau kurang.

Jangan lupakan poin-poinnya – mereka adalah penarik perhatian yang hebat dan mudah dicerna, terutama di perangkat seluler.

10. Link ke posting lain di situs Anda.

Menautkan ke halaman lain atau posting blog di situs Anda membantu mesin pencari membuat peta situs yang akurat. Ini juga membantu audiens Anda menemukan lebih banyak konten Anda dan mengenal Anda sebagai sumber informasi yang dapat dipercaya dan kredibel.

Di sisi pengguna, Tautan internal ke konten berharga lainnya membuat pembaca di situs Anda lebih lama, mengurangi rasio pentalan dan meningkatkan potensi konversi Anda. Bukankah itu semua tentang itu?

Saat menautkan ke halaman mana pun di situs web Anda, atau bahkan sumber luar, gunakan bahasa alami untuk teks tautan Anda. Hindari menggunakan ajakan bertindak yang berisi spam atau umum, seperti “laptop murah terbaik” atau “klik di sini”.

Alih-alih, gunakan kata kunci deskriptif yang memberikan gambaran kepada pembaca tentang apa yang akan mereka temukan saat mengklik hyperlink, seperti “Unduh panduan SEO Anda”.

Jangan pernah memaksakan tautan ke halaman web teratas Anda, produk unggulan, atau item berdiskon. Sertakan tautan yang meningkatkan poin yang dibuat dalam posting Anda dan secara alami terkait dengan materi pelajaran.

11. Kompres gambar untuk kecepatan memuat halaman yang cepat.

Google menghargai halaman dengan cepat kecepatan memuat, karena meningkatkan pengalaman pengguna.

Salah satu penyebab utama keterlambatan halaman adalah gambar yang besar dan berat. Jika Anda memiliki beberapa gambar dalam posting Anda dan masing-masing lebih dari 100KB, itu dapat mempengaruhi kecepatan halaman Anda secara drastis.

Untungnya, ada aplikasi gratis, seperti Squoosh.app, yang memampatkan gambar tanpa mengorbankan kualitas.

Jika Anda curiga bahwa peringkat rendah Anda disebabkan oleh kecepatan halaman yang lambat, lanjutkan ke PageSpeed ​​Google situs untuk analisis dan rekomendasi gratis.

12. Rancang strategi membangun hubungan.

Link bangunan sangat penting untuk peringkat pencarian Anda.

Mengapa? Pikirkan hasil pencarian seperti kompetisi di mana pemenang mendapatkan suara terbanyak. Setiap halaman web yang menautkan kembali ke Anda dianggap sebagai suara untuk situs web Anda, yang membuat konten Anda lebih dapat dipercaya di mata Google. Pada gilirannya, ini akan membuat Anda semakin naik peringkat.

Jadi, ada baiknya untuk menulis posting yang situs web atau publikasi lain ingin hyperlink di dalam posting mereka sendiri. Untuk jadikan posting blog situs web Anda lebih dapat ditautkan, sertakan aset bernilai tinggi dalam postingan Anda, seperti data asli dan pemikiran kepemimpinan.

Melakukan wawancara dengan para ahli adalah cara efektif lain untuk mengarahkan lalu lintas kembali ke situs web Anda.

Bagaimana Memberi Judul Posting Blog untuk SEO

Bahkan dengan badan postingan yang bagus dan ramah SEO, judul yang buruk dapat merugikan Anda di SERP.

Untuk memberi judul posting Anda dengan mempertimbangkan SEO, tulis sesuatu yang menarik yang juga memasukkan kata kunci utama Anda. Berikut beberapa tip:

  • Gabungkan angka. Misalnya: “5 Cara Mengguncang Lipstik Matte.”
  • Cantumkan penawaran Anda dalam judul. Misalnya: “Bagaimana Menulis Surat Pengantar [+ Free Template]”
  • Tambahkan penggoda. Misalnya: “Kami Mencoba yang Baru [Insert App Name] Aplikasi: Inilah Yang Terjadi “

Anda tahu cara menulis konten yang akan disukai audiens. Sekarang, saatnya memasukkan elemen yang akan disukai Google juga. Awalnya mungkin terdengar rumit, dengan tips SEO ini, Anda akan segera berada di halaman pertama Google.

pemasaran



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss